Archive | indonesian food RSS feed for this section

Mama malaka

25 Jul

20130725-115436.jpg

 

20130725-115909.jpg

20130725-115922.jpg

20130725-115934.jpg

20130725-115946.jpg

20130725-115959.jpg

20130725-120012.jpg

20130725-120024.jpg

Lesehan Mbok Ndoro

6 May

Mungkin yang tinggal di daerah Sudirman Park, cukup familiar ama tempat makan satu ini. Lokasinya ada di seberang apartemen Sudirman Park, di samping seven eleven. Tendanya ngaa gitu gede, dan ngaa ada kursi. Ya, karena konsepnya adalah tempat makan lesehan ala Jogja dan Solo. Jarang banget nemuin tempat makan yang asyik kaya gini, duduk di lantai, berasa kaya pulang ke kampung halaman.

20130506-001858.jpg

Dan yang lebih menggiurkan lagi adalah makanananya yang bener-bener bikin gue feel like home. Kalo ngaa mikirin mesti diet karena kemaren sudah membabi buta makannya, gue mau semuanya… kyaaa. Tapi apadaya harus menahan napsu karena laper mata. Pilihan nasinya ada 3, nasi putih, nasi liwet, dan nasi beras merah…cocok buat yang lagi diet. Nasi liwetnya juga ada menu komplitnya, sama seperti nasi liwet asli dari Solo… d*mn yummmm. Ada areh dan sayur labunya. Selain itu ada juga nasi gudeg, komplit pake krecek…oh my God, rasanya pengen mau semuanya. Dan last but not least ada nasi tumpang. Tumpang sendiri adalah semacam sayur yang biasa isinya tahu, tempe, dan krecek (kulit sapi kering), lalu dimasak dengan santan dan kacang tolo, semacam kedelai kalo ngaa salah. Bisa dimakan dengan sayuran rebus, seperti bayem dan tauge, lalu sayur tumpang ini disirem di atasnya, dan ditaburi kremesan.

20130506-002105.jpg

Karena modelnya lesehan, jadi lauknya juga milih-milih sendiri. Ada puluhan macem lauk yang tersedia, dan semua terpampang nyata kalo kata syahrini. Berjejer semua dari tahu tempe goreng, bacem dan lainnya. Ada sate usus ayam, telor puyuh, udang dan ati ampela. Ayam dan telor rebus dan ceploknyapun komplit. Ikan asinnya juga ada beberapa macem…lengkap deh pokoknya. Oh ya, ada juga aneka perkedel dan jengkol balado yang bikin ngiler. Satu lagi, ada sosis solo…don’t miss it. Sumpah, kaya yang gue bilang, kalo ngaa mikirin ini perut, mungkin gue mau semuanya.

20130506-002208.jpg

20130506-002223.jpg

20130506-002231.jpg

20130506-002246.jpg

20130506-002238.jpg
Dan yang lucu di meja, ada note yang bikin senyum-senyum sendiri. Buat yang hobi foto sebelum makan, bisa langsung foto dan upload ke twiternya @MbokNdoro, dan langsung deh dapet gratis satu bungkus kerupuk… lumayan kan.

20130506-002407.jpg

Kalo misalnya sampe si Mbok Ndoro ini buka di deket tempat gue, niscaya sepertinya gue bakal makan di sana tiap hari. So…trust me, this place is very recommended…

Sego Pecel Bu Broto

2 Apr

Biasanya kita agak susah menemukan makanan tradisional di mall yang lebih didominasi dengan makanan western, jepang, dan chinese food. Pas kemaren ke mall Lippo Kemang Village, mampir di food court yang namanya Eatary, ternyata ada Sego Pecel Bu Broto ini. Makanan tradisional di antara dimsum, mie, dan makanan lainnya. Seru juga sepertinya buat dicoba.image(47) Continue reading

Ayam penyet Bu Kris

1 Apr

Setelah acara olah raga di daerah kemang, akhirnya diputuskan buat makan yang sedikit bergizi. Dan dipilihlah rumah makan Bu Kris ini yang pusatnya ada di Surabaya dan beberapa cabang-cabang pertamanya juga ada di Surabaya dan sekitarnya. Ntah yang di Fatmawati ini adalah cabang yang keberapa, tapi di Jakarta sendiri sudah ada beberapa cabang. Salah satunya yang beberapa kali gue pernah pergi adalah yang di Pluit. Tempatnya ngaa terlalu gede, tapi ada 2 lantai. Dan karena kita dateng pas sudah lewat jam makan siang, so ngaa gitu rame. Tapi rasanya kalo jam makan siang pasti bakalan rame banget tempat ini.image(56) Continue reading

Madame Lily, Honest food with Attitude

12 Mar

Madame Lily ada di lantai 4 Plaza Indonesia. Lokasinya antara salon-salon dan biasa disebut dengan beauty floor, dan karena berasa di tengah-tengah, sepertinya pasti selalu dilalui orang. Interior yang didominasi warna silver, abu-abu dan putih bikin suasana lebih elegan, sesuai dengan konsep Madame Lily “Honest food with Attitude”. Indonesian fushion food?…mmm mungkin agak aneh dengernya. But, ya di Madame Lily masakan Indonesia diolah ala fushion, dan masakan western yang dipadukan dengan bumbu ala Indonesia… quite interesting right?_MG_1815 Continue reading

Manado, when pork meet dog

18 Feb

Hari minggu kemaren ini setelah dari greja, rencana maen-maen ke ambasador mall. Karena lapar yang sudah memuncak, ngaa sabar lagi buat menyerbu food court. Dan ngaa tau juga kenapa, di food court Mall Ambasador ini banyak banget yang jualan masakan manado. Apa mungkin banyak banget orang menado yang maen kesana…ntahlah. Walaupun masakan Menado bukan salah satu favorit gue, tapi cukup excited juga mau makan masakan menado ini.

Dari dispaynya cukup bikin ngiler… And as you know, Orang Menado itu makan babi. So rata-rata masakannya pake daging babi. Ada masak rica, woku, dan kecap…ntah apa namanya. Selain daging babi itu, ada daging laen selain ikan tentunya. Rata-rata masakannya pedes, untuk masih ada yang kecap. Sambelnya yang terkenal namanya dabu-dabu. Sepertinya enak, tapi karena gue ngaa suka pedes, jadi skip deh.

Karena iseng, gue nanya ama yang jual… ini daging apa, itu daging apa. Dan ternyata emang ngaa ada daging sapi, semua babai. Malahan ayam aja ngaa ada sepertinya. Trus ada daging yang agak aneh, dan ternyata si mas bilang itu daging er-we…. wah saya taunya er-te….retweet… Dan ternyata RW itu sebutan buat daging anyiiing…yes anying…(baca : dog atau anjing). Langsung gue kebayang wajah imut anjing-anjing itu.

Belon selesai kagetnya, ada pula daging paniki. Paniki itu kelelawar. Wot, dimakan juga? Mungkin saran gue, Batman jangan mampir jalan-jalan ke Menado kalo ngaa kepengen tiba-tiba dimakan ama orang Menado.

Untuk yang doyan pedes, kalian menemukan surga…. So far sih enak, dan serunya di sekitar food court itu banyak yang jualan jajanan khas Menado, kaya Panada, yang mirip pastel tapi padet dan isi ikan tuna. Atau kue-kue dan ada es pisang ijo. Seru sih…. Mungkin agak susah menemukan masakan Menado di daerah lain, ngaa seperti rumah makan padang yang berjibun dan dimana-mana. Jadi nilai gue 8/10

20130218-133143.jpg

20130218-133341.jpg

20130218-133642.jpg

Ayam Penyet Bu Kris

8 Feb

Seperti restoran-restoran ayam penyet lainnya, sebenernya yang jadi sepcialisasinya adalah tingkat kepedesan sambelnya. Untuk makanan seperti ayam, gurame, ato apapun yang dipenyet-penyet itu rasanya sangat standard. Malah kadang lebih enakan pecel ayam atau pecel lele pinggir jalan. Tapi yah mungkin beda sih, makan di restoran kan lebih adem dibanding ama pinggir jalan.

Awal buka, Bu Kris ini cukup terkenal di Surabaya. Dan karena heboh, akhirnya ikutan buka juga di Jakarta. Gak tau ada di mana aja cabangnya, tapi sepertinya yang pertama ada di Pluit. Buzz yang luar biasa bikin Bu Kris jadi lumayan heboh, karena sambelnya yang pedes. ini tentu berlaku buat yang demen pedes yah. Kalo yang ngaa demen pedes, ya sama aja.

Gak banyak yang bisa direview dari Bu Kris, karena nilainya average aja. Karena emang gue ngaa terlalu doyan pedes, jadi gue ngaa bisa merasakan sedasyat apa sambel penyetnya ini.

20130208-084948.jpg

20130208-085005.jpg

20130208-084957.jpg

20130208-085012.jpg